Text

「あなたがいるそれだけでも世界が変わってしまう」ーnatsume yuujinchou 2 ending
“Dengan adanya kamu, duniaku berubah”

Denger lagu ini, pertama kali disangkain buat orang galau-galau. Kamu-nya seseorang yang lagi disukain atau apalah gitu. Setelah saya pikir baik-baik, kamu-nya itu, berarti banyak bagi saya. Pertama yang saya pikir adalah adik-adik saya. Betapa mereka itu telah membuat dunia saya lebih ceria, berwarna. Adikku yang gahol, adikku yang cool, adikku yang keren, adikku yang imut :) Ummi abi yang selalu jadi orang special buat saya. Kekerenan mereka yang mampu membesarkan saya sampe sekarang meskipun sifat manja dan gak bisa ngapa-ngapain saya tetap nempel.

Teman-teman saya. Oh wow. Saya merasa kehilangan kalian saat saya di jepang. Bukan hanya kebahagian bersama kalian. Kabar-kabar pun saya tak dengar. Yah, saya tau kalian sibuk sampe gak bisa ngajak saya ngobrol ya. Apalagi yang udah berkeluarga. Sampe saya putus asa, hey, gak ada yang peduli sama saya. Adakah teman saya? Tapi hey, saat ketemu, saya menjadi ceria, saya banyak ngomong, saya… Banyak lah. Ternyata kalian masih tetap teman saya. Teman dari saya kecil, SD, SMP, SMA, DTK UI, monbusho, dll yang gak bisa disebutin satu-satu.

Yang terakhir, orang-orang yang selalu menginspirasi saya. Siapa pun itu yang pernah membuat saya kagum dan iri pengen jadi seperti itu. Yang selalu bisa jadi lebih dari saya, yang otaknya encer, yang sukses, yang keren, yang hafalannya banyak, yang sholeh/ah, yang… Yang… Yang deh. Hehe.

Terima kasih sudah membuat dunia saya berwarna :) doakan saya sukses di jepang ya.

Text

DTK 2011 :))

Hari jumat lalu, saya pergi mendatangi DTK (departemen teknik kimia) UI. Niatnya mau ketemu anak 2011 karena tahun depan kemungkinan gak bisa dtg wisuda. Ngucapin selamat wisuda untuk 1 th ke depan buat beberapa anak yang minta. Terus ngobrol-ngobrol sebentar. Abis maghrib, tempat duduk saya dan beberapa teman saya didatangi anak 2014 yang mau minta tanda tangan. Saya tanya ke temen saya, “aku gimana dong? Kan aku ex-DTK.” Kata temen saya, “gak kok, kamu tetep anak 2011. Gak di-kick dari grup kan?” Hehe langsung terharu~ terus meskipun telat, akhirnya masuk ke line DTK 2011. Wiiw. Saya anak DTK 2011!

Sebenernya ada niat terselubung juga sih ke DTK. Untung gak terlaksana. Alhamdulillah :P

Text

Saya lemah banget sama pelajaran hafalan. Cuma bisa dapet nilai 70an. Se-berjuang apa pun. Se-merasa bisa pun. Kalau pelajaran hitung-hitungan, rata-rata 90an terus. Dari yg berhubungan dengan math, kim-fis, tekkim. Kecuali fisika saya cuma bisa dapet 80an. Terus saya curhat ke tutor saya pada suatu hari. Sebenernya agak gak enakan karena nilai lebih parah dari nilai saya. Tapi saya merasa lebih tenang kalau cerita ke orang.

Terus tutor saya bilang, “kalau menurut aku ya, sebenarnya pelajaran hafalan dan bukan itu sugesti. Kalau kita mikir itu pelajaran hafalan, ujungny kita cuma berusaha hafal tanpa ngerti maksudnya.”

Denger kata-kata tutor saya, saya setuju, meskipun mau gak mau saya tetap harus ngafalin bahasa jepang. Tapi sampai sekarang saya belum bisa merubah pikiran saya itu. Kapan ya saya bisa mengubah pikiran saya itu. Sigh…

Photo
七夕祭りだ!
Tanabata festival
いわきじゃんがら大会
Iwaki jangara 
面白い (at いわき駅前 タクシー乗り場)

七夕祭りだ!
Tanabata festival
いわきじゃんがら大会
Iwaki jangara
面白い (at いわき駅前 タクシー乗り場)

Text

Tadi entah kenapa punya perasaan buruk pas mau mandi. Sampe mikir, bawa hp apa yak. Tp akhirnya g bawa. Kamar mandi disini buat pelajar asing itu ruang shower. Jd kunci ke ruang shower hanya ada satu dan dipegang pelajar asing (lebih tepatnya ditaro di dapur pelajar asing). Di dalem ruang shower, kebagi dua ruang shower. Yang satu saya yang pake, satu lagi adek kelas saya. Karena cuma ada satu kunci, biar gak kekunci di dalem ruang shower, kami tempel post it kalau lg ada d ruang shower.

Saya biasanya mandi tengah malem. Jam 11-12 malem. Tapi hari ini saya mau mandi cepet biar bisa tidur cepet. Tadi si adek kelas saya mandi. Jadi dia yang buka pintu duluan dan megang kuncinya. Saya masuk setelah dia. Jadi saya tempel post it biar gak kekunci. Selesai mandi, keluar ruang shower, shock. Firasat buruk saya tadi, kekunci. Padahal tinggal beberapa menit sebelum absensi jam 9.25. Frustasi, saya gedor-gedor pintu sekenceng-kencengnya. Masalahnya kalau absensi, saya gak ada, terus dicari ke kamar, saya gak bakalan ada di situ. Terus, siapa sih yang bakal ngira saya kekunci di ruang shower -_- Untungnya gak lama kemudian riho-chan (tutor), lewat karena mau mandi di furoba. Akhirnya saya minta tolong panggil si adek kelas itu, dan bukain pintu. Haaaah. Bikin sebel. Gak liat apa post it gede gitu warna pink mencolok di pintu -_- Kesel kekunci gara-gara kesalahan orang…

Text

Orang jepang yang perfeksionis, perfeksionis banget. Yg easy going, easy going banget. Yang perfeksionis, kalo gak tercapai yang diinginkan, bunuh diri. Yang easy going, nilai ujian 33, 18 biasa aja. Cuma ketawa. Terus bilang 「再試に決まってるじゃん!」(ini sih udah pasti ujian ulang!) sambil ketawa-ketawa. Yang seimbang aja deh. Kalo nilai jelek, ya udah, sedih, tapi gak usah sampe melakukan yang aneh-aneh. Tapi jangan ketawa-ketawa biasa aja dapet nilai jelek. Ganbarou!

Quote
"Perempuan itu harus gesit, tangguh, cekatan, rajin dan sifat yang lebih mendasar lainnya. Kalau cuma imut, lucu, menggemaskan, warna-warni, saya rasa boneka barbie juga punya sifat artifisial seperti itu. Jadilah perempuan yang mandiri, punya cita-cita, dan bisa diandalkan."

— Tere Liye (via mfsyaa)

(Source: laninalathifa, via accountingcycle)

Quote
"Orang-orang lama-lama pergi dari kehidupan saya. Lama-lama saya sendiri deh… Tolong jangan ambil teman-teman saya!! Nanti mereka lupa sama kehadiran sayaaaaa"

— Jeritan hati seseorang yang ditinggal nikah sama teman-temannya tapi belum mau nikah untuk beberapa tahun ke depan.

Text

Tokyo ghoul

Lagi suka sama anime ini. Padahal awal-awalnya serem banget. Tapi ternyata seru banget. Apalagi pas baca komiknya, pas dia rambutnya berubah jadi putih. Wow. Keren abis.

Oshiete oshiete yo sono shikumi wo boku no naka ni dare ga iru no? Kowareta kowareta yo kono sekai de kimi ga warau nani mo miezu ni Kowareta boku nante sa iki wo tomete Hodoke nai mou hodoke nai yo shinjitsu sae freeze Kowaseru kowase nai kurueru kuruenai Anata wo mitsukete yureta Iganda sekai ni dandan boku wa suki tootte mienaku natte Mitsukenai de boku no koto wo mitsumenai de Dareka ga egaita sekai no naka de anata wo kizutsuke taku wa nai yo Oboete ite boku no koto wo? Azayaka na mama Mugen ni hirogaru kodoku ga karamaru mujaki ni waratta kioku ga sasatte Ugokenai ugokenai ugokenai ugokenai ugokenai ugokenai Unravelling the world Kawatte shimatta kaerare nakatta Futatsu ga karamaru futari ga horobiru Kowaseru kowase nai kurueru kuruenai Anata wo yogose nai yo yureta Iganda sekai ni dandan boku wa suki tootte mienaku natte Mitsukenai de boku no koto wo mitsumenai de Dareka ga shikunda kodoku na wana ni mirai ga hodokete shimau mae ni Omoi dashite boku no koto wo azayaka na mama Wasurenai de wasurenai de wasurenai de wasurenai de Kawatte shimatta koto ni paralyze Kaerare nai koto darake no paradise Oboete ite boku no koto wo Oshiete oshiete boku no naka ni dare ga iru no?
Text

Sendiri itu apa?

Baru aja kejadian suatu hal yang bikin saya kaget dan sedih. Karena saya pikir, kejadian ini juga ada bagian yang mungkin kesalahan saya juga. Jadi saya pengen cerita buat jadi pelajaran aja.


Kemarin malam sensei asrama bikin pengumuman kalau kemaren malemnya ada anak asrama cowok masuk ke dalam asrama cewek. Karena malam itu aku belajar sampai begadang, saya tau kalau sensei yang jaga asrama bangun dan ngomong-ngomong di lantai tiga. Tapi saya biarkan saja. Saya pikir, “ngapain sensei tumben jam segini masih heboh.” Ternyata itu gara-gara ada anak cowok yang masuk asrama cewek. Tadi dapet telfon dari sensei bahasa jepang. Dia nanya keadaan Youguek (siswa kamboja, kls 3, cewek). Katanya ternyata yang masuk asrama cewek itu, juku, siswa mongol kelas 3. Saya kaget setengah mati. Kalau yang masuk orang jepang, saya masih maklum, tapi ini siswa asing. Katanya mungkin karena dia udah stres tingkat tinggi. Katanya beberapa hari ini (mungkin pas ujian), kondisi dia emang aneh. Jarang ke kantin, dll. Terus dia jg bilang, dia mau pulang aja.


Saya kaget setengah mati karena saya senpai, kakak kelas yang sama-sama siswa asing. Kami, siswa asing cuma bertiga. Aku, juku, youguek. Tahun lalu, aku hanya sendiri. Saya setahun sendiri sampai lupa tersiksanya sendiri. Saya sampai kebal yang namanya sendiri. Bahkan saya pas pulang ke indonesia, pergi ke bioskop sendiri sampe ummi bingung. Saya setahun hidup benar-benar menderita. Saya tidak punya teman bicara, saya kesulitan belajar, tapi bingung mau cerita ke siapa. Akhirnya saya sering banget nangis sendiri dan stres sendiri. Sampe saya pernah mikir, kalau saya pasti sudah bunuh diri kalau saya tidak punya agama dan tuhan. Saya pun akhirnya mengerti kenapa orang jepang bunuh diri. Mereka sendiri. Lihat, orang jepang meskipun berteman, mereka berteman hanya di luar. Tapi sebenarnya hatinya tidak benar-benar dekat. Istilahnya adalah “awaku usuku”, ringan dan tipis pertemanannya. Mereka juga tidak punya tuhan, yang selalu ada ketika kita tidak punya teman sekali pun.


Tahun ini, saya kedatangan adik kelas 2 orang. Tapi saya terbiasa sendiri. Jadi saya kayak orang jepang. Ngobrol sama mereka pun hanya sebagai formalisasi. Bahkan saya ngobrol dengan mereka bisa dihitung berapa kalinya. Apalagi dengan juku. Dia beda asrama dan beda jurusan, jelas saja kami jarang ketemu. Tapi saya tidak menyangka sampai seperti ini. Pas mid test, saya sempat ketemu dan bertanya pelajaran dia. Dia bilang dia baik-baik saja. Di luar memang dia ceria dan pintar. Saya akhirnya bersikap sepele. Saya langsung merasa bersalah sekarang. Hey, kenapa kamu tidak ajak mereka ngobrol. Hei, kenapa kamu tidak ajak mereka jalan-jalan untuk mengusir stres. Hey, apa yang selama ini kamu lakukan??


Saya pun hanya bisa kecewa terhadap kebodohan saya. Menyesal selalu di akhir. Dan apa yang bisa saya lakukan setelah semua terjadi? Saya sangat berharap siapa saja lihat tulisan saya ini. Kalau anda belum pernah sendiri benar-benar sendiri seperti saya atau lebih buruk lagi, mungkin anda tidak mengerti. Tapi ya, sendiri itu sangat menderita. Rasanya semua teman yang saya pernah punya, bukan teman saya lagi dan tidak ada yang peduli lagi dengan kehidupan saya. Saya tidak mengharapkan belas kasihan anda. Mungkin sensor kesepian saya sudah hilang. Tapi tolong, perhatikan sekeliling anda. Jangan seperti saya. Apakah ada teman yang terlihat sedih? Apakah ada teman yang sedang tidak kelihatan? Apakah ada teman yang sedang sendirian? Sebelum mereka berbicara, tolonglah berbicara duluan. Tolonglah, jangan sampai ada yang bunuh diri atau apalah.